::Diaryku:: PU Papandayan STAPALA 2012::

Bismillahirrahmaanirrahiim..

Jadii, ceritanya…  Tanggal 16-18 November 2012 Stapala (Kelompok Pecinta Alam STAN) ngadain pendakian umum ke Gunung Papandayan. Gunung ini sendiri berketinggian 2665 mdpl yang terletak di Kabupaten Garut tepatnya di Kecamatan Cisurupan. Kalau dari Bandung mah jaraknya sekitar 70km.

Karena sifatnya umum, pendakian ini diikuti gak cuman dari kalangan mahasiswa aktif di STAN tapi juga masyarakat pada umumnya. yang saya tau sih ada dua orang security kampus yang turut andil dalam acara ini, Wadanru (Wakil Komandan Regu) Bang Opil sama abang Fiqih. Bang Opil juga ngajak ponakannya yang masih SMA, Si Fatahillah alias Otong. Selain itu, ada salah seorang dosen STAN yang begitu antusias mengikuti acara ini, beliau adalah Abang Frengky Opung serta salah seorang mbak sekre, mbak Intan.

Jadi, beberapa hari sebelum pendakian dilakukan beberapa persiapan, mulai dari teknikal meeting dengan peserta, hingga acara ngumpul dengan masing2 guide. Acara ini rencananya diikuti 90 peserta yang terbagi jadi 9 tim yang masing2 ditemani 2 orang guide dari Stapala. Namun, karena ada urusan yang mendadak, ada 2 orang peserta yang gak bisa ikut. dari panitia sendiri ada 30 orang, 20 diantaranya  jadi guide peserta, sisanya tim advanse dan sweeper. Acara ini dikomandoin sama Kakak Pertama, Andri “Gamping” Widjanarko 951/SPA/2012.

Persiapan selesai, tiba saatnya pemberangkatan.

Jumat malam (16/11) jam 7 malem peserta dikumpulin di Plasma (Plasa Mahasiswa), dan ngumpul ke tiap-tiap kelompok. Kebetulan aku dapet kelompok 1 berpasangan jd guide bareng Defri Julius “Claudio Gengkhis” Ambarita. Pesertanya ada Bang Opil, Bang Fiqih, Otong Fatahillah, Bang Frengky Opung, Santosa, Gilang Adhi Pradana, Ardi Yoansah, Ahmad Deza, sama dua orang cewek si Nanda sama Ni’mah Nabilah. Abis itu ada checking barang bawaan dr masing2 guide. Jam 21.00 ada sharing2 terkait pendakian serta ada suntikan motivasi dari Ketum Stapala, Abang Reza “Razet” Raditya.

Panitia berkumpul sebentar di bendungan STAN untuk persiapan terakhir menjelang pemberangkatan serta berdoa semoga acara kali ini berlangsung lancar dan pulang dengan selamat.

Jam 23.00 kita berangkat dari bintaro, sebanyak 118 orang berhasil diangkut dengan truk tronton TNI, yang terdiri dari 2 truk besar buat ngangkut yang cowok sama 1 truk kecil buat yang cewek. Terangkut sih iya, tapi di dalam truk 1, yang berisikan kelompok 1-4 lumayan berjubel. Alhasil ada beberapa orang yang terpaksa selonjor di sela2 bangku truk, salah satunya ya aku, heuheu…. menyedihkan.

Perjalanan ke Garut sendiri sekitar 7 jam dari Bintaro. Sampai di Kecamatan Cisurupan sempat kelewatan jalur truknya, so kita musti puter balik… Sampai di pos pemberangkatan sekitar jam 6 pagi.

Huaahhhh.. Alhamdulilah sampai juga, kito orang langsung pada nyari toilet sama mushola, kan belon sempet solat subuh. ada kejadian menarik di sini, salah seorang panitia yang gak bisa aku sebut namanya di sini.. mmmhhh kuat banget dah, nahan b*ker dari pas berangkat sampai tiba di sini, udah kerasa di ujung eladalah ternyata toiletnya gak ada air sama sekali karena pipa saluran airnya kebakar pas lebaran kemaren… gak jadi deh aku pipis, akhirnya aku tinggal ke mushola, belum aku cari tahu kisah kelanjutan sodaraku itu *dibuang dimana yak??

Peserta langsung pada nytok perut, ada yang makan logistik sendiri, ada jg yang nongkrong di warung ajah, aku sih cuma makan gorengan 3 (2000rupiah) sama nyomot roti yang dibawa peserta wkwkwk…

Jam 7.00 peserta di arahkan ke tengah lapangan buat pemanasan sebelum pendakian. Pemanasan ini sangat penting agar otot kita gak tegang apalagi abis perjalanan jauh. Selain itu, buat meminimalisasi terjadinya cedera, so yang serius yakk pemanasannya. Pemanasan dipimpin langsung oleh Budiaji “Lunas” Ontoseno bersama claudio sama aku yang ikut nrimbung2. Peserta ada yang semangat ngikutin gerakan instruktur ada juga yang cuman ngobrol di belakang. Yakkk karena ini sifatnya senang2 fun happy yahh gak usah dibentak-bentak (emangnye diklat?). Olah kanuragan ini ditutup dengan serentak berteriak, STAAN!!!.  \(^,^)/

jam 8.00 Persiapan selesai masing2 kelompok dikumpulkan, abis poto2 dan berdoa, pendakian dimulai urut dari kelompok satu… kelompok satuuu….”YESS AUWWW”

Kelompok 1

::Kelompok 1 Yess Aauuwww::

Perjalanan dimulai, peserta terlihat begitu antusias… yeyyy yeyy.. jalanan masih berbatu lumayan nanjak sih… terus kita ngelewatin kawah belerang, lumayan nyesek sih buat napas, makanya disaranin buat make masker… awalnya sih terlihat kering banget, gak ada tanaman, tapi, setengah jam perjalanan bakal jumpain yang ijo2 kok sambil menikmati keindahan alam dari atas tebing. Subhanalloh  yah.. indah sekali…

396755_4227452083742_1357433321_n

::Kelompok 1 narsis di deket kawah belerang::

Sekitar pukul 11.00 kelompok satu sampai di Pondok Saladah, lokasinya berupa padang terbuka yang biasa dipakai para pendaki buat diriin tenda, lumayan luas sih, pemandangannya juga bagus, bisa liat beberapa puncak bukit sama tebing2 yang indah, ada sumber air juga. Sebenernya air ini diambil dari saluran pipa yang gak tau emang pecah atau sengaja dipecah tapiii yah sangat bermanfaat sih…

Setelah istirahat sejenak, peserta mulai bangun tenda, tenda dome yah,,, yang isinya sekitar lima orang. tiap kelompok bangun dua tenda adep2an.

Sebenernya sih ada masalah, yaitu beberapa orang “nyasar” karena harusnya belok kiri, mereka belok kanan ke arah Pangalengan. Alhamdulillaah, tim penjemput berhasil menemukan dan semua selamat kembali ke camp.

Tenda sudah siap, peserta langsung masak2 buat persiapan makan siang. Mulai masak siang itu, kelompok satu memutuskan bahwa Nanda yang jadi kepala dapur. Makan siang kali ini kelompok satu masak nasi 2 nesting, mie rebus 2 nesting, sama goreng nugget 1 bungkus. Urusan masak memasaknya aku yang eksekusi dibantu asisten Nabilah.

Makan siang selesai, Bapak-bapak bersiap bikin gelaran. yappp nggelar matras, kita main kartu *gaple* ditemenin alunan musik dangdut dr Bang Opil *Aseeekkkk. Permainan kali ini nyari Pak RT, jadi barang siapa yang kalah 5 kali, dia bakalan ngocok kartu sampai didapet lagi RT nyang baru. Babak Pertama diikuti oleh Bang Opil, Bang Fiqih, aku, sama tamu dari panitia Hendarta “Galon”. setelah beberapa game yang begitu asikk,, terpilihlah aku yang jadi RT 1. wkwkwkwk pekok banget dah aku kalah muluk… sebelum disuruh ngocok tiap game, nyari2 alesan dah,,, berhasilll, bikin aje alesan nyari kayu bakar…

Jam 17.30 mulai dah kita masak lagi buat persiapan makan malam, yang penting sih masak nasi dulu, soalnya nyita waktu lebih lama. Kali ini masaknya gak di luar, berhubung tiba2 gerimis, kita masak di sela2 dua tenda, beratapkan ponco yang dimodifikasi… tapi ada masalah, kenape nih nasi kagak mateng2 ye??? Usut punya usut ternyata berasnya tadi gak sempet dicuci, kayaknya ngefek dah… kayaknya lebih sejam tu nasi masiihh aja keras… ujan turun juga makin gede… makin anget aja nih di samping kompor, temen2 yang lain stay dari dalam tenda sambil iris2 bawang, cabe sama jagung muda sama tempe..

Acara masak2 malem ini begitu meriah, mulai dari atep yang bocor2 karena ujan+angin yang gede, ada claudio yang sangat antusias ngerayu Nabilah, ada Bang Frengky yang dapet profesi baru jadi supllier logistik, Bang Fiqih sama Deza yang berkorban basah2an di luar buat benerin ponco yang melorot2, si Santosa alias Batu alias Beruang Item yang lucu dengan tingkah konyolnya. terus nyanyi2 kenceng, begitu meriah tapiiii.. ehhmm nasi belon aja mateng heuhhhh… akhirnya kita angkat juga walau dalemnya masih agak keras, dilanjut ku masak oseng2 tempe+jagungmuda dengan saus kecap yang legitt walau jagungnya juga masih keras, masak mie rebus 8 bungkus n goreng nugget satu pack. Wuihhh makan malem kali ini begitu terasa exlusive. Semua ludesss dimakan sampai abisss…. emang yahh di gunung tuh semua makanan terasa nikmat bahkan yang belon mateng sekalipun.

Acara makan malam selesai, Ibu-ibu masuk tenda, Bapak-bapak kembali bekerja (maen gaple lagi)… tadi sore telah terpilih Galon sebagai RT 2, kali ini RT 3 disandang oleh Bang Fiqih. Wkwkwk…

Hujan masih turun kriwik2, malam masih terasa dingin, jam 22 semua peserta masuk tenda bersiap-siap istirahat malam. Sekarang, giliran guide yang kebingungan, mau tidur dimana kita khis? Akhirnya aku sama Gengkhis tidur di sela2 tenda setelah ng lap-lap matras yang basah karena airnya netes2 dari ponco. Gengkhis ga bawa jaket, jaketku teles kebes gara2 dimasukin ke tenda tp airnya mrembes ke dalem,, siallll..

Yaudalah kitoorang tidur,,,

Tengah malem aku bangun, menggigil kedinginan, kulihat di hape msh jam 01.30… brbrbrbrbrbr padahal udah make kaus kaki tebel, karena tdrnya di luar jadi kerasa banget dinginnya, semua orang msh nyenyak dalem tenda, ku tengok ke dalem tenda.. mmmhhh gak ada space lagi buat aku nyungsep di dalem, ada Bang Opil sama Santos yang badannya super gede, akhirnya aku nyusup ke dalem tenda ambil lilin di dalem carrier.

Sendirian aku jagain lilin, macem ngepet aja dah… sepintas aku punya ide cerdas, bikin kopi… ku ambil gas, sama kompor, masak aerr… belon juga mateng gasnya abis… mati gue dingin beud dahh… kemudian terlintas lagi ide buat nyari SB (Sleeping Bag) punya panitia sekalian nyari space di tenda panitia kali aja ada.

Di dapur panitia nemu sesosok Fadlan “Ewel2” Arif yang lagi tidur make SB. Aku bangunin dia,, well, ada SB lagi kagak? Dia bangun, cm jawab ngapain malem2 msh nyari SB..hmmmmhh makin dingin aja nih. Kemudian mata liarku tertuju pada sebongkah plastik, beuuhhh ada jae wangi…. beuhhh ada Mie ABC selera pedas… beuuhhh ada kompor… beuhhhh ada gas…. selamat masaaakkk… sendirian masak anget2, sesuatu banget dah…

Jam 3.30 masih aja aku kedinginan walau perut udah keisi. Ide cemerlang kembali muncul, kayu-kayu bakar yang udah aku kumpulin sama bang frengky siang kemarin aku coba bikin api unggun. Tapi susahnya minta ampuun broh, gmn nggak, kayunya kan basah keguyur ujan. Tiba-tiba datang seorang peserta, Ardi Yoansah. Alhamdulillah akhirnya ada temen, benakku. Sebenernya agak kecewa juga, kenapa bukan cewek yah? Kan bisa romantis tuh #lupakan. Terus kita kumpulkan sampah-sampah plastik bekas masak-masak tadi malem. Dengan bantuan sebotol minyak kayu putih sebagai pengganti minyak tanah, kita berdua berhasil bikin api unggun… yeeee…

Foto0281

Foto0283

::Suasana Pagi di Pondok Saladah #narsis::

Paginya jam 7.00 kelompok kita udah masak nasi + mie rebus. Agak keburu sih soalnya teman-teman yang lain udah pada siap buat naik ke tegal alun. Waktu briefing menjelang pemberangkatan, masih ada satu teman kita, Santos yang belum juga dateng. Ijinnya sih “nyetor” tapi kok udah beberapa menit gak balik-balik. Kayaknya sih emang banyak yang dibongkar muatannya. Hehehe

Santos dan aku::Santos dan Aku::

Langsung saja, pemberangkatan dimulai, ke Tegal Alun. Alhamdulillah cuaca cerah sepertinya perjalanan bakal mulus-mulus aja. Perjalanan naik ke Tegal Alun dari Pondok Saladah menempuh waktu +/- 1jam plus setengah jam tambahan karena selain jalanannya nanjak, ada objek wisata berupa hutan mati, jadi ada beberapa hektar area di sana yang pohon-pohonnya pada mati. Hmmm kalo gak salah dulu tahun 2002 pernah ada letusan gitu, jadi beberapa hektar hutan di area situ pada mati, tanahnya sih ketutup batuan belerang gitu, jadi pohon-pohon gak bisa idup. Tapi objek ini cukup menarik buat photo sesion.

Foto0285

Kelompok 1 @ Hutan Mati

::Keluarga Kelompok 1 @Hutan Mati::

Sekitar pukul 9.00 akhirnya kita tiba di Tegal Alun, berupa padang yang luaas sekali, subhanallah,  sejauh mata memandang terhampar lautan bunga edelweis bermekaran, indah sekali… para peserta dan juga panitia terlihat begitu menikmatinya. Inilah objek utama dari perjalanan ini. Bunga edelweis, Bunga ini punya keunikan, yaitu hanya bisa tumbuh di daerah yang cukup tinggi, jadi untuk bisa menikmati keindahan bunga ini dari pohonnya, kita harus berbuat lebih, ya naik gunung. Selain itu walau sudah kita petik jika kita simpan di tempat yang kering bunganya tetap utuh. Maka dari itu, bunga ini jadi perlambang cinta abadi. Ciyeeeehhhh… TAPI, perlu dicatet. Sekarang kita gak boleh petik bunga ini sembarangan terus dibawa pulang. Bunga ini sudah dilindungi keberadaannya karena di beberapa gunung, bunga ini sudah punah. So, mari kito orang jaga dan lestarikan alam di sekitar kita, okeee??

Kelompok 1 @ Tegal Alun

::Keluarga Kelompok 1 @Tegal Alun (padang Edelweis)::

Puas poto-poto dan jalan-jalan keliling tegal alun, saatnya kita bali ke camp. Kelompok satu emang jos lah. Di sesi terakhir buat masak, kita bikin nasi, mie rebus, sama sarden 2 kaleng besar n 2 kaleng kecil + seplastik abon. Kita makan sepiring-sepiring berdua, duh romantisnya, tapi sayang aku dapetnya sama si Otong Fatahillah. Hahaha…

Setelah acara packing n beresin tenda, tiba saatnya kita harus tinggalkan camp di Pondok Saladah buat turun ke pos awal pendakian. Semua sampah akibat perbuatan dari masing-masing kelompok wajib dibawa turun. Tak ada yang boleh kita tinggalkan kecuali jejak dan kegalauan, tak ada yang boleh kita ambil kecuali poto dan pasangan cinlok #maapNgaco.

Perjalanan pulang awalnya sih lancar2 aja, tapi setengah jam jalan, kita diguyur hujan, tapi alhamdulillah…semua orang sampai di pos pendakian dengan selamat dan basah. Jam 15.30 kita semua cabut dengan 3 truk tronton TNI sama dengan waktu kita berangkat. Alhamdulillah, Jam 22.30 kita semua sampai di kampus dalam kondisi selamat.

Banyak hal yang kita dapat dari pendakian umum ini. Kita dapat bertafakur alam, yakni memikirkan serta merenungkan bahwa tanda-tanda kekuasaan Allah memanglah nyata adanya. Selain itu kita juga bertemu orang-orang baru yang mungkin telah lama berada di sekitar kita tetapi kita tidak menyadarinya. Selain keluarga yang yang terbentuk dari tiap-tiap kelompok, semoga terbentuk pula keluarga besar PU Papandayan Stapala 2012. Ingat yaaahh, kalo ketemu di jalan nyapa…

Keluarga Besar PU Papandayan Stapala 2012

::Keluarga Besar Pendakian Umum Gunung Papandayan, STAPALA 2012::

Demikian diary yang aku buat, barangkali ada kejadian yang kurang benar, silahkan bisa diluruskan.

Salam Lestari

-Lutfil Hakim-

-Cethul 969/SPA/2012-

20 November 2012

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s